Friday, January 6, 2017

Dituduh Mencuri Kereta, Wanita Ini Diikat di Pohon dan Digigit Semut Hingga Mati

6/1/17
 
Facebook/Mirror Dalam foto yang dimuat di akaun Facebook sebuah stesyen radio di Caranavi, Bolivia ini terlihat korban diikat di pohon bersama salah seorang anaknya sementara warga menyaksikan peristiwa itu.

LA PAZ — Malang benar nasib seorang wanita separuh umur di Bolivia ini. Akibat dituduh mencuri kereta, penduduk mengikatnya di pohon agar digigit semut api hingga mati.
Peristiwa tragis itu terjadi pada malam tahun baru di kota Caranavi sekitar 160 kilometer ke arah timur laut dari ibu kota La Paz.

Sebenarnya, perempuan berusia 52 tahun itu masih hidup ketika diselamatkan polis  dan sempat dikejarkan ke rumah sakit.

Namun, semut-semut api itu menggigit kerongkongan perempuan tersebut sehingga dia kesukaran bernafas dan akhirnya meninggal dunia.

Warga setempat menangkap perempuan itu setelah dia mencuba menolong puteranya yang terlebih dulu diikat di pohon setelah dituduh mencuri.

Pemerintah setempat mengatakan, berdasarkan hasil penyiasatan sementara, korban dan kedua anaknya yang berusia 22 dan 28 tahun datang ke kota itu dari La Paz untuk menagih hutang.

Namun, entah bagaimana niat menagih hutang itu malah berakhir tuduhan pencurian kereta. Tidak diperoleh juga informasi terkait nasib kedua anak perempuan itu.

"Awalnya penyiasatan  ini dibuka terkait kes percubaan pencurian kereta. Namun, arah investigasi berubah menjadi dugaan pembunuhan dan penganiayaan," kata Gunter Agudo, ketua  polis setempat.

Sejauh ini, polis baru menangkap satu orang yang dipercayai menjadi provokator yang mendorong warga main hakim sendiri.

Salah seorang warga menggambarkan korban dan kedua anaknya sebagai kriminal yang datang ke kota itu untuk membuat onar.

Warga juga mengatakan ketiga orang itu juga mempersulit warga miskin yang bekerja keras agar boleh membeli keretanya sendiri.

Namun, Robertmar Aramayo, yang mengaku sebagai keponakan korban, melalui akaun Facebook sebuah radio tempatan mengecam perbuatan warga Caranavi.

"Keluarga kami sangat kehilangan bibi tercinta. Saya harap pengadilan dapat menjelaskan apa yang terjadi kerana mereka membuat sepupu saya kehilangan ibunya," ujar Aramayo.
Sumber:Kompas.com

1 comment:

  1. Saya sekeluarga mengucapkan banyak trima kasih kepada AKI MUPENG karena atas bantuannyalah saya bisa menang togel dan nomor gaib hasil ritual yang di berikan AKI MUPENG bener-bener dijamin tembus dan saat sekarang ini kehidupan saya sekeluarga sudah jauh lebih baik dari sebelumnya itu semua berkat bantuan AKI kini hutang-hutang saya sudah pada lunas semua dan sekarang saya sudah buka usaha sendiri. jika anda mau bukti bukan rekayasa silahkan hubungi/sms AKI MUPENG di 0852 9445 0976 atau KLIK DISINI  insya allah angka beliau di jamin tembus dan beliau akan menbantu anda selama 3x putaran berturut-turut akan memenangkan angka togel dan ingat kesempatan tidak datang 2x,trima kasih.

    ReplyDelete