Sunday, January 22, 2017

Pelantikannya Diberitakan Sepi, Donald Trump Marah kepada Media

 22 Januari 2017
 
Reuters/Telegraph Foto udara ini membandingkan upacara pelantikan Barack Obama dan Donald Trump. Di sebelah kiri, suasana pelantikan Trump (2017) sementara foto sebelah kanan adalah kerumunan massa dalam pelantikan Barack Obama 2009.

WASHINGTON  Donald Trump lagi-lagi melancarkan serangannya terhadap media di Amerika Syarikat, meski telah resmi menjawat jawatan Presiden Amerika Syarikat.

Kali ini, Trump marah atas pemberitaan media terhadap upacara pelantikannya.
Saat berkunjung ke markas Central Intelligence Agency di Langley, Virginia, Trump mengungkapkan kekesalannya kerana diberitakan bahwa masyarakat AS tidak antusias mengikuti inaugurasi yang mengesahkannya sebagai presiden ke-45.

"Saya sedang berpidato. Saya kemudian melihat ada jutaan, sekitar 1.5 juta orang," ucap Trump, seperti dilansir dari AFP, Ahad (22/1/2017).
"Namun, mereka (media) memperlihatkan tanah lapang yang seperti tidak ada orang di sana, dan mereka mengatakan, Donald Trump tidak disambut baik," kata dia.

Menurut mantan pengusaha properti tersebut, salah satu jaringan televisyen memang ada yang menyatakan bahwa pelantikan disaksikan 250,000 orang. Trump menilai, itu bukan jumlah yang sedikit.

"Itu tidak jelek, tetapi itu satu kebohongan," ujarnya.
Menurut Trump, masyarakat AS antusias mengikuti proses inaugurasi. Bahkan, Trump mengaku melihat massa memadati jalan dari Capitol Hill hingga sekitar 20 blok ke arah Washington Monument.

Tidak hanya Trump, serangan terhadap media juga dilancarkan Jurucakap Rumah Putih, Sean Spicer. Dalam konferensi pers pertama di Rumah  Putih, Spicer menyerang wartawan atas tuduhan "berita palsu".
"Itu merupakan massa terbesar yang menyaksikan proses inaugurasi. Titik!" kata Spicer, dengan suara tinggi dan keras.
"Usaha untuk mengecilkan antusiasme terhadap proses inaugurasi jelas memalukan dan salah," ucapnya.

Setelah itu, Spicer pun meninggalkan ruangan konferensi pers tanpa memberikan kesempatan kepada wartawan untuk bertanya.
Otoriti keselamatan di Washington sendiri menyatakan, massa yang menghadiri inaugurasi terdiri dari 800,000 hingga 900,000 orang.

Namun, jumlah ini jauh lebih sedikit ketimbang pelantikan Presiden Barack Obama pada 2009, yang mencapai lebih dari dua kali ganda massa pelantikan Trump.
Sebuah foto udara menunjukkan bahwa pelantikan Obama memang lebih banyak menarik perhatian dibanding Trump.

Foto udara proses pelantikan Trump memang diambil 26 minit lebih awal dibanding  ketika pelantikan Obama. Namun, perbedaan besar sudah terlihat dari jumlah warga yang hadir di depan Bangunan Capitol.
Data resmi menunjukkan, jumlah warga yang hadir dalam pelantikan Barack Obama pada 2009 sekitar 1.8 juta orang. 
Sumber:KOMPAS.com

1 comment:

  1. Perkenalkan nama sy ibu fitri. sebelumnya sy ingin berbagi cerita kpd anda semua bahwa dulunya sy orang susah alias miskin kerja cuman sebagai tukan cuci waktu itu sy sempat putus asa tapi kebetulan ada teman sy menyarankan untuk mencoba menghubungi aki mupeng dan sy langsung hubungi alhasil dia mau membantu sy untuk merubah nasib dgn jalan togel. angka yg diberikan benar benar tembus sekali lagi makasih aki atas apa yg kau berikan kepada sy dan kini sy udah bangkit lagi dan buka usaha sembakau dirumah dan suami sy buka benkel. jika anda mau bukti bukan rekayasa silahkan hubungi/sms AKI MUPENG di 085294450976 atau KLIK DISINI insya allah angka beliau di jamin tembus dan beliau akan menbantu anda selama 3x putaran berturut-turut akan memenangkan angka togel dan ingat kesempatan tidak datang 2x,trima kasih.

    ReplyDelete