Sunday, September 25, 2016

Ditikam Dari Mata Tembus ke Otak, Namun Dia Selamat

25/9/16

Alberto menjalani operasi dengan pisau tertancap di kepalanya. (Foto: Mirror)
Alberto menjalani pembedahan dengan pisau tertikam di kepalanya. (Foto: Mirror)

BARRANQUILLA - Entah beruntung atau keajaiban perubatan, seorang lelaki di Kolombia masih hidup setelah menerima tikaman pisau di rongga mata yang tembus hingga mengenai otaknya. Tidak hanya itu, mangsa yang tidak kehilangan penglihatannya akibat insiden itu telah berada dalam kondisi stabil dan sedar hanya dalam waktu kurang dari sehari. 

Insiden bermula dari pertengkaran antara Alberto Palacio Vizcaino dengan kekasih adik perempuannya Daniel Del Valle Serrano. Di tengah pertengkaran yang semakin memanas Daniel tiba-tiba memegang pisau dan menikamkannya ke mata Alberto sebelum melarikan diri.

Hasil scan tusukan di rongga mata Alberto. (Foto: Mirror)

  Alberto Palacio Vizcaino

  Alberto Palacio Vizcaino
Alberto Palacio Vizcaino
Pisau itu menembus pinggiran rongga mata Alberto sedalam 8 sentimeter dan menusuk sebahagian otaknya. Lelaki  berusia 22 tahun itu harus menjalani pembedahan selama 18 jam sebelum pisau yang tertancap di kepalanya dapat diambil oleh pasukan doktor. 

“Saya cuba untuk menariknya sendiri tapi tidak boleh. Pisau itu menancap terlalu kuat di dalam,” kata Alberto sebagaimana dilansir Mirror, Ahad (25/9/2016). Setelah pembedahan selesai Alberto mengatakan tidak merasakan apa-apa dan dapat melihat dengan jelas. 

Keterangan yang didapati dari doktor bedah saraf yang memimpin pembedahan, Alberto Dau Acosta, pesakitnya tidak mengalami kerosakan otak akibat serangan mengerikan tersebut. Selain itu, mata Alberto juga tampaknya baik-baik saja dan kemungkinan hanya kehilangan sekira 10 peratus dari indera penglihatannya. 

“Setelah mengeluarkan pisau tersebut, kami melakukan evaluasi dan mengetahui dari refleks pupil, pembedahan ini berjaya,” kata  doktor. Korban saat ini berada dalam kondisi stabil di Klinik La Misericordia, Barranquilla, Kolombia. Keluarga Alberto telah melaporkan pelaku kepada polis , namun Daniel belum dapat ditemui.

Remaja 16 Tahun Kurung Ibu Hingga Mati Kelaparan

25/9/16
daughter_kills_mom3.jpeg kem rehabilitasi





HEILONGJIANG – Kes rehabilitasi terhadap kanak-kanak yang ketagihan bermain internet di China semakin merebak. Namun begitu, hasil pendidikan di dalam kem rehabilitasi justru memicu  kanak-kanak tersebut menjadi peribadi yang lebih brutal dari sebelumnya. 

Dampak ini menimpa Chen Xiran. Remaja 16 tahun yang kebelakangan  telah mengurung ibu kandungnya sendiri hingga mati. Bahkan mencederakan   ayahnya.

Menurut catatan harian Xiran yang disunting Shanghaiist, (25/9/2016), insiden ini bermula dari kebimbangan orangtuanya terhadap masa depan sang puteri. Sehari-hari, anaknya itu hanya berkutat di depan layar komputer saja. Bermain dengan gadgetnya, alih-alih bersosialisasi. 

Li Xiaomei dan suaminya kemudian mendaftarkan Xiran ke kem rehabilitasi khusus anak-anak yang ketagihan internet. Orang dari kem lantas mendatanginya pada awal tahun ini. Dua  lelaki tak dikenal menarik di pada suatu kali. Lalu memaksa dia masuk ke dalam kereta yang ternyata membawanya ke Akademi Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Pertahanan Shandong di Jinan. 

Sayang, kehidupannya berlangsung suram. Selama di dalam kem, dia dijauhkan dari dunia luar. Bersama para pesakit lain, dia mengaku sering dipukul  dan dilecehkan oleh para staf akademi tanpa alasan yang jelas.
Setelah empat bulan hidup bak di neraka, Xiran memutuskan lari. Dia berhasil pulang ke rumah dan mencari kedua orangtua yang seolah telah membuangnya ke tempat terkutuk itu. 

Dengan sangat marah, gadis tersebut mengurung ibunya. Selama seminggu, Xiran mengikat ibunya di kerusi dan membiarkan dia dalam keadaan tak berdaya tanpa makan dan minum. 

Tak tanggung-tanggung, dia memotret ibunya dalam kondisi seperti itu dan mengirimkan rakamannya kepada bibinya. Lalu meminta tebusan untuk membebaskannya. Namun setelah  wang yang diminta tiba, ibunya telah meninggal . 

Xiran memanggil ambulans dan lari. Sebelumnya, dia sempat bertengkar dengan ayahnya dan kemudian menikam dia. Untungnya nyawa sang ayah terselamatkan. 

Hingga saat ini belum diketahui motif sebenarnya dari pelaku. Meski begitu, Xiran telah menyerahkan dirinya sendiri ke balai polis  di Heilongjiang.

Waran tangkap untuk Ananda

Malaysiakini 25/916

Sebuah mahkamah di New Delhi mengeluarkan waran tangkap ke atas ahli perniagaan Malaysia T Ananda Krishnan dan pembantunya Augustus Ralph Marshall selepas mereka didakwa gagal bekerjasama dengan pihak berkuasa India sejak dua tahun lalu.
Menurut laporan The Times of India saman untuk kedua-dua mereka gagal diserahkan dengan cara biasa melalui saluran perundangan antara negara.

"Pihak berkuasa Malaysia menolak menyerahkan saman berkenaan. Dalam keadaan begitu satu-satunya cara yang ada ialah untuk menghubugi Interpol. Justeru pengeluaran waran (tangkap) adalah perlu
"Dalam keadaan saman seterusnya gagal disampaikan menjadi hak pendakwa untuk memohon waran tangkap dikeluarkan ke atas tertuduh," kata mahkamah yang dipetik akhbar berkenaan.

Pada 2014 Biro Siasatan Pusat India mengemukakan tuduhan ke atas Krishnan dan Marshall serta ahli politik di selatan India yang juga bekas menteri telekomunikasi negara itu, Dayanidhi Maran atas dakwaan rasuah.

Mereka dituduh bersubahat membantu kumpulan Maxis menguasai sebuah syarikat telefon India pada 2006.
Tuduhan dibuat mengikut Seksyen 120-B (persubahatan jenayah) Kanun Keseksaan India dan Akta Pencegahan Rasuah India.

Semalam di mahkamah hakim juga mengarahkan perbicaraan ke atas adik-beradik Maran serta dua syarikat - Sun Direct TV Pvt Ltd dan South Asia Entertainment Holdings Ltd - dijalankan secara berasingan daripada Krishnan, Marshall dan dua syarikat Malaysia, Astro All Asia Network Plc serta Maxis Communications Berhad.
Keputusan itu dibuat hakim bagi mengelakkan kes itu ditangguhkan lagi.

Penulis Jordan ditembak di mahkamah kerana karikatur menghina Islam

 | September 25, 2016
Rakyat Islam konservatif di Jordan menganggap tindakan Hattar menyinggung perasaan dan agama mereka.
kill
JORDAN: Seorang penulis Jordan, Nahed Hattar yang dibawa ke mahkamah atas tuduhan
menghina agama selepas berkongsi sebuah karikatur di media sosial ditembak mati oleh seorang lelaki bersenjata, petik kata agensi berita Petra.

Lelaki bersenjata itu bagaimanapun berjaya ditangkap di tempat kejadian.
Hattar, seorang Kristian dan aktivis anti-Islam merupakan penyokong Presiden Syria Bashar al-Assad, ditahan pada bulan lalu selepas menyebarkan karikatur yang menggambarkan seorang lelaki berjanggut di syurga sedang merokok di tempat tidur dengan wanita dan mengarahkan Tuhan untuk membawanya arak anggur dan gajus kepadanya.

Rakyat Islam konservatif di Jordan menganggap tindakan Hattar menyinggung perasaan dan agama mereka.
Ekoran itu, pihak berkuasa mengeluarkan arahan Hattar melanggar undang-undang dengan menyebarkan karikatur itu.

Menurut laporan agensi berita itu lagi, pihak keselamatan memberitahu Hattar dibunuh oleh seorang lelaki yang melepaskan 3 das tembakan ke arahnya di tangga istana keadilan di ibu Jordan.
“Penyerang itu ditahan dan siasatan sedang dijalankan,” petik kata sumber pihak keselamatan itu.

Dua saksi kejadian berkata, lelaki bersenjata itu berjanggut dalam lingkungan usia 50-an, berpakaian tradisional Arab seperti Salafi Sunni ultra konservatif yang berpegang kepada dakwah Islam dan menjauhi gaya hidup Barat.
Hattar sebelum ini dilapor memohon maaf ke atas perkongsian karikatur itu selain akui tidak bermaksud untuk menghina Tuhan.

Katanya, dia berkongsi kartun itu kepada fundamentalis radikal Sunni dan apa yang digambarkan ialah wawasan mereka terhadap Tuhan dan syurga.
Hattar juga menuduh karikatur itu digunakan untuk menyerangnya
FMT

Video/ Di Ruang Mahkamah, Terdakwa Kes Cabul Cuba Tikam Pendakwaraya

25/9/16

 
Mirror-  Gambar  Joshua  Harding (35) terdakwa kes cabul   berlari melintas ruang sidang hendak menyerang pendakwa. Kecekapan polis  dapat mencegah aksi berbahaya itu.

LANSING  - Satu peristiwa tak diduga terakam video di ruang sidang mahkamah  Lansing, negara   Michigan, AS ketika seorang terdakwa kes pedophilia berusaha menikam pendakwa.

Joshua Harding (35) sedang dibicara sebagai suspek dalam kes pelecehan seksual yang menimpa seorang kanak-kanak perempuan berusia 10 tahun di sebuah kuburan.

Sepanjang  perbicaraan, Joshua duduk di kerusi pesalah mendengarkan semua perdebatan di ruang sidang. Dia kemudian berdiri bersama peguam dan semua staf mahkamah ketika  para juri hendak membacakan keputusan  perbicaraan.

Tiba-tiba, Joshua berlari menuju ke arah penolong pendakwa, Jonathan Roth sambil membawa potongan logam dan berusaha untuk menikam kepala Jonathan Roth  .

Rakaman video yang diperoleh harian The Lansing State Journal memperlihatkan     Jonathan Roth melompat dan mengelak serangan ketika polis  menahan  Joshua.

Polis kemudian menjatuhkan Joshua  ke lantai sebelum menyeretnya keluar ruang mahkamah. Insiden ini terjadi pada 2 Ogos lalu.

Akibat dari ulahnya itu, dakwaan terhadap suspek bertambah dengan pasal keganasan dan percubaan membunuh.

Pada Rabu (21/9/2016),  Joshua Harding dijatuhi hukuman penjara 38 tahun penjara untuk kes pelecehan seksual.

Namun, sidang bagi Joshua  belum berakhir. Dia akan menghadiri sidang berikutnya untuk dua dakwaan tambahan yang dijeratkan kepadanya.

Sumber:Mirror/Youtube

Keputusan Darell direstui PKR, kata Saifuddin

Darell Leiking
Darell Leiking
SHAH ALAM – Keputusan bekas Naib Presiden PKR, Darell Leiking keluar daripada parti itu telah dibincang dan direstui oleh Presiden PKR, Datuk Seri Dr Wan Azizah Wan Ismail.

Menurut Ketua Setiausaha Sekretariat Pakatan Harapan, Datuk Saifuddin Abdullah, keputusan Darell untuk meninggalkan PKR diterima secara terbuka oleh pihaknya.
“Darell telah bertemu dan mengadakan perbincangan ikhlas bersama Wan Azizah tentang keputusannya yang mahu meninggalkan parti untuk bersama dengan parti bekas Naib Presiden Umno, Datuk Seri Mohd Shafie Apdal di Sabah.

“Saya bersahabat karib dengan beliau. Semalam kami bersarapan pagi dan sempat berbincang dari hati ke hati,” katanya ketika dihubungi Sinar Online.
Darell yang juga Ahli Parlimen Penampang mengumumkan meletak jawatan dan keluar daripada PKR pada Khamis.
Kata Darell, beliau bakal menyertai parti tempatan Sabah yang bakal diterajui Mohd Shafie.

Meskipun akur dengan keputusan Darell, Saifuddin bagaimanapun tidak dapat mengelak daripada menyimpan perasaan sedih atas kehilangan rakan seperjuangannya dalam parti.

“Saya berada sedih, tapi sebenarnya saya memahami dan menghormati pendiriannya untuk bersama dengan Mohd Shafie,” katanya lagi.

Video-Mata mayat anak suci terbuka tiba-tiba usai meninggal 300 tahun

25/9/16
[Video] mata jasad anak suci membelalak usai meninggal 300 tahun
Jasad anak suci Mexico. ©2016/Mirror.co.uk
  Ini adalah momen paling mengerikan kala sesosok mayat anak suci yang meninggal 300 tahun lalu tiba-tiba saja boleh membuka matanya. Jasad tersimpan di sebuah gereja Cathedral Guadlajara di Jalisco Meksiko ini menjadi pusat kunjungan pelawat  rohani para pelancung.

Jasad anak suci tersebut bernama Santa Inocencia, seorang gadis kecil yang tertutup dalam ruang kaca.

Satu hari, seorang pengunjung merakam aktiviti tour rohani di gereja tersebut. Ketika mengambil gambar yang mengarah kepada jasad sang anak suci, tiba-tiba mata terpejamnya dilaporkan membelalak.

Bukan gurauan belaka, rakaman gambar nyata tersebut diunggahnya ke akaun Youtube dan sudah dilihat hampir sejuta kali.
Pandangan awal terhadap jasad yang telah dililin dan diawetkan tersebut dijaga agar tidak membusuk kerana usianya sudah 300 tahun. Jasad terlihat seperti patung. Ketika kamera berfokus pada sosoknya, tiba-tba saja matanya terbuka. 

Sumber:Merdeka.com/Youtube