Tuesday, February 9, 2016

Momen mengerikan harimau terkam lelaki

Harimau  tersebut ditemui berkeliaran di sebuah sekolah swasta. Dia mencederakan 6 orang.
 
Macan tutul tersebut ditemukan berkeliaran di sebuah sekolah swasta. Dia melukai 6 orang. 
©AFP PHOTO
Seekor harimau berusaha menyerang seorang lelaki ketika berkeliaran di sebuah sekolah swasta di pinggiran Bangalore, India, Ahad(7/2). Menurut media setempat, lelaki ersebut bernama Sanjay Gubbi, seorang pelestari satwa.

Serangan seksual terhadap reporter semasa siaran langsung


Lagi siaran langsung, reporter Belgia alami pelecehan seksual
Pelecehan seksual. ©2016 Merdeka.com

 Seorang reporter wanita asal Belgium mendakwa dirinya mendapatkan perlakuan tak senonoh dari seseorang. Insiden tersebut terjadi ketika dia sedang melakukan siaran langsung melaporkan jalannya Karnaval Cologne.

"Awalnya mereka hanya menampilkan wajah mereka di belakang saya. Tak lama kemudian, tangan mereka meramas payudara saya," ungkap si reporter yang tak disebutkan namanya, dilansir dari Metro.co.uk, Sabtu (6/2).

Dia mengatakan, semua laporannya jadi kacau akibat perbuatan tidak terpuji itu.
"Gambar di kamera saya menjadi sangat tidak terkawal. Beberapa orang menunjukkan jari tengahnya, sementara seorang pelaku menunjukkan ekspresi gembira usai melakukan tindakan asusila pada saya," lanjut dia.

Polis Cologne, German, langsung menyiasat kejadian ini.
Selama acara Karnaval Cologne berlangsung,  polis  mendapat laporan ada 18 kes pelecehan seksual yang terjadi di sana
.

Asri tetap cabar Zamihan berdebat

 | February 8, 2016
Zamihan sepatutnya tidak memberikan alasan untuk berdebat kerana beliau yang memulakan cabaran terhadap Asri terlebih dahulu
Datuk Dr Mohd Asri Zainul
PETALING JAYA: Mufti Perlis, Datuk Dr Mohd Asri Zainul Abidin kecewa selepas pelawaannya untuk berdebat pada 10 Februari ini ditolak oleh Presiden Ahli Sunnah Wal Jamaah (ASWJ), Dr Zamihan Mat Zain.

Beliau yang melahirkan kekesalannya apabila Zamihan memberikan alasan kononnya ada program dengan banduan pada tarikh berkenaan turut berkata, sepatutnya Presiden ASWJ itu tidak memberikan alasan demikian.

“Saya sebenarnya tidak mahu lagi terlibat dengan diskusi panas namun, pada 4 Januari lepas Zamihan membuat cabaran lagi untuk berdebat dengan saya pada bila-bila masa, di mana sahaja, siapa sahaja peserta dan apa sahaja formatnya, saya rasa beliau sudah terlalu melampau mencari perbalahan.

“Beliau juga menyuruh saya letak jawatan mufti jika tewas dengan beliau. Apatah lagi beliau menggunakan tiket Kementerian Dalam Negeri untuk melabel pihak itu dan ini sebagai pengganas,” katanya dalam satu kenyataan hari ini.

Menurut Mohd Asri, Menteri Di Jabatan Perdana Menteri, Datuk Seri Shahidan Kassim kebetulan mengatur satu diskusi antara beliau dengan Zamihan dan beliau bersetuju.
“Walaupun sepatutnya saya dalam hal seperti ini meminta perkenan pihak Istana Arau terlebih dahulu, namun saya berijtihad untuk terus setuju dan menunda semua program pada 10 Februari. Tiba-tiba Zamihan pula tidak bersetuju. Kononnya ada program dengan banduan pada tarikh berkenaan.

Saya tertanya-tanya beliau yang sebut dahulu 24 jam, sepatutnya tiada alasan.
“Tidak bolehkah minta pihak banduan jangan ke mana-mana selepas 10 Februari untuk program gantian. Saya tidak fikir banduan terlalu sibuk dengan banyak urusan dalam penjara tersebut. Saya hairan,” sindirnya.
Bagaimanapun, Mufti Perlis mendakwa, Zamihan sebenarnya turut diberi tarikh sehingga 17 Februari dan wajar memberi kelapangan untuk perkara itu.

Selepas tarikh 17 Februari, jika Zamihan masih tidak mahu, Mohd. Asri anggap ‘tutup kes’.
“Saya akan banyak ke luar negara selepas itu. Saya harap beliau berhentilah mencerca, memfitnah dan mengkafirkan sesama muslim seperti yang selalu kita saksikan dalam video-videonya.
“Jika beliau tidak mahu dialog, saya tidak memaksa. Beliau yang sebenarnya memulakan idea ini,” katanya.

Monday, February 8, 2016

Lelaki ini saman Tuhan ke mahkamah

8/2/16

 
BBC -Peguam Chandra Kumar Singh menggugat salah satu Tuhan di agama Hindu kerana ingin kesetaraan untuk perempuan
 
JAKARTA   — Chandan Kumar Singah menjadi perbincangan di negeri India setelah aksinya menggugat salah satu Tuhan yang dipuja umat Hindu, Ram.

Kepada BBC, Singh mengutarakan, saman itu dilayangkan kerana dia merasa Dewa Ram tidak berlaku adil terhadap isterinya, Sita.

Oleh kerana itu, dia ingin agar mahkamah di sebelah timur Bihar boleh memahami tindakannya itu.

Akan tetapi, mahkamah akhirnya menolak saman itu pada minggu lalu dengan alasan bahawa perkara itu bukanlah perkara hukum.

Namun, gugatan Singh ini telah memicu reaksi bagi warga India yang mayoriti memeluk Hindu. Beberapa rakannya bahkan menyebut Singh hanya mencari populariti. Lainnya bahkan saman balik Singh ke mahkamah dengan tuduhan melakukan fitnah.

Untuk diketahui, Ram adalah salah satu tokoh dalam kisah Ramayana. Dia dipuja oleh ramai orang India dan seluruh dunia.

Meski mendapatkan kritikan, Singh meyakini bahawa gugatannya adalah kes nyata.

"Diketahui bahawa Ram meminta Sita untuk membuktikan bahawa dia suci setelah diselamatkannya dari kuku-kuku raja iblis, Ravana atau Rahwana. Dia tidak percaya dengan Sita," ungkap Singh kepada BBC.

Dia juga membantah bahawa aksinya itu hanya untuk mencari populariti.

"Saya masukkan berkas kerana kita tidak boleh berdiskusi soal menghargai wanita di dunia modern saat ini saat kita tahu bahawa salah satu Tuhan tidak memperlakukan isterinya dengan hormat," ungkap Singh.

Dia menyedari, aksinya itu akan menimbulkan reaksi. Namun, dia terkejut ketika mengetahui rakan-rakannya sesama peguam juga mulai menyerangnya.

"Saya juga memuja Ram, saya juga orang Hindu. Saya hanya bicara soal keadilan dan tidak ada maksud untuk menyinggung perasaan agama siapa pun," ucap Singh.

Meski demikian, pembelaan Singh ini tidak boleh meyakinkan rakannya sesama peguam yang menganggap tindakan Singh sudah menghina umat Hindu.

Saman terhadap Singh sudah dilayangkan ke mahkamah. Singh kini terancam dikenai pencabutan izin praktik sebagai advokat, seperti yang dituntut oleh praktisi undang-undang lainnya.
Penulis: Sabrina Asril
Editor : Sabrina Asril
Sumber: BBC.com/KOMPAS.com

Zamihan mahu debat tertutup dengan Asri

Malaysiakini 8/2/16

3
Presiden Pertubuhan Ahli Sunnah Waljamaah Malaysia (Aswaja) Zamihan Mat Zin berkata beliau akan berdebat dengan Mufti Perlis, Datuk Dr Mohd Asri Zainal Abidin di tempat tertutup.

Katanya, beliau membuat keputusan itu selepas dinasihatkan Ketua Polis Negara, Tan Sri Khalid Abu Bakar supaya debat tersebut tidak diadakan di lokasi terbuka yang dikhuatiri hanya mencetuskan perbalahan sesama umat Islam.

"Saya dinasihati oleh IGP supaya debat itu diadakan secara tertutup.
"Kita tak nak cetuskan perbalahan yang merugikan orang Islam, nanti timbul persepsi negatif terhadap orang Islam," katanya dalam satu sidang media di Kuala Lumpur.

Katanya, ia bermakna hanya tetamu yang terdiri daripada ahli akademik, agamawan dan pegawai agama sahaja yang dibenarkan menyaksikan debat tersebut.

Zamihan sebelum ini didakwa menyerang Asri dengan mengaitkannya dengan aliran Wahabi dan keganasan. Asri menafikan perkara itu dan menyifatkan Wahabi sebagai sebuah istilah "misteri".

Menteri di Jabatan Perdana Menteri, Datuk Seri Shahidan Kassim memilih menamatkan perbalahan mereka dengan menawarkan untuk menganjurkan debat antara kedua-duanya pada 10 Februari.
Walaupun Asri menerima cadangan itu, Zamihan bagaimanapun berkata beliau tidak dapat hadir pada tarikh tersebut kerana dijadualkan untuk memberi ceramah kepada banduan.

Beliau berkata akan mengadakan pertemuan dengan setiausaha Shahidan malam ini untuk membincangkan bagaimana debat itu akan dijalankan.

Zamihan berkata demikian selepas seminar bersama antara polis dan Aswaja untuk melatih anggota Aswaja dalam mendidik orang ramai memerangi ideologi militan IS.
Turut hadir Ketua Polis Negara Tan Sri Khalid Abu Bakar.

Kepala-kepala mangsa ISIS ini dijual kepada kolektor dengan harga US$ 500 dollar

 Sadis, Kepala Korban Pemenggalan ISIS Dijual ke Kolektor
ISIS (Daily Mail)
VIVA.co.id - Harry Walther, yang mengaku seorang rohaniwan dari Montana, Amerika Syarikat (AS), menyebut bahawa kelompok militan Islamic State of Iraq and Al-sham (ISIS) telah menjual kepala-kepala mangsa pemenggalan ISIS, kepada kolektor barang antik.

Diberitakan Mirror, Ahad 7 Februari 2016, Harry mengatakan kelompok ISIS melakukan ‘penyusutan’ kepala, dengan cara mencari maklumat di internet. Kepala mangsa eksekusi ini akan sebesar bola besbol ketika telah disusutkan.

Lalu kepala-kepala korban pemenggalan ISIS ini akan ditawarkan kepada kolektor barang antik. Masih menurut Harry, satu kepala korban ISIS ini dihargai sekitar US$ 500 dollar

"Menurut keyakinan para penganut setan, kepala ini (kepala yang sudah menjadi barang antik) akan lebih berharga dari pada perak dan emas,” ujar Harry.

Kemudian, wang yang telah ISIS dapatkan dari menjual kepala korban pemenggalan, disebut akan digunakan untuk dana aksi terorisme mereka. (ren)

Bayi ini selamat setelah terkubur 24 jam akibat gempa Taiwan

8/2/16

Balita ini selamat setelah terkubur 24 jam akibat gempa Taiwan
bayi selamat dari gempa taiwan. ©Daily Mail
 
 Gempa berkekuatan 6.4 skala Richter kelmarin pagi mengguncang Taiwan. Gempa yang terjadi pukul 04.00 waktu setempat itu hingga kini telah menewaskan 24 orang dan 484 lainnya luka-luka. Sebanyak 158 orang dilaporkan masih hilang.
 
Akhbar the Daily Mail melaporkan, Ahad (7/2), melalui usaha dramatik, tim penyelamat berhasil membawa keluar seorang bayi dalam keadaan selamat setelah terkubur selama 24 jam di reruntuhan sebuah apartemen.

Sejauh ini sudah 200 orang berhasil diselamatkan. Sebanyak 22 dari 24 korban meninggal ditemui di tingkat   atas sebuah apartemen yang hampir roboh di Kota Tainan, termasuk bayi berusia sepuluh tahun dan dua anak.

Datuk Bandar Tainan mengatakan 126 warga yang tinggal di apartemen itu masih hilang. Sebanyak 103 di antaranya terjebak cukup dalam di bawah reruntuhan selama lebih dari 24 jam.

"Tidak ada cara yang mudah untuk menolong mereka. Sungguh sukar," ujar Datuk Bandar Tainan William Lai.

Tim penyelamat hingga kini masih berkejaran dengan waktu untuk menyelamatkan para korban yang masih terjebak.
Merdeka.com