Thursday, July 14, 2016

Kemungkinan Besar Anggota Keselamatan Mesir Hilangkan Paksa Ratusan Orang


Rabu, 13 Julai 2016 
 
Reuters/Eduardo Munoz, Presiden Mesir Abdel Fattah el-Sisi
KAHERAH  - Anggota keselamatan   Mesir telah menghilangkan secara paksa dan menyeksa ratusan orang selama setahun terakhir dalam usaha membungkam suara pembangkang, sebut laporan Amnesti Internasional.

Ratusan orang yang sengaja dihilangkan tersebut, dakwa Amnesti Internasional, meliputi mahasiswa, aktivis politik, dan demonstran. Bahkan, di antara mangsa terdapat seorang kanak-kanak berusia 14 tahun.

Sebahagian besar dari mereka ditahan selama berbulan-bulan dan dalam jangka waktu itu mereka ditutup matanya dan diikat tangannya.
Pemerintah Mesir membantah laporan Amnesti Internasional terkait dugaan penghilangan secara paksa dan penyeksaan ratusan orang itu.

Menteri Dalam Negeri, Magdy Abdul Ghaffar berkeras bahawa pelaksanaan tindakan keamanan telah sesuai dengan kerangka undang-undang Mesir.
Namun, menurut Pengarah Amnesti International di Timur Tengah dan Afrika Utara, Philip Luther, penghilangan paksa dan penyiksaan telah menjadi “instrumen kunci dalam kebijakan negara” di bawah Presiden Abdul Fattah al-Sisi dan Menteri Dalam Negeri Magdy Abdul Ghaffar, yang menjabat sejak Mac 2015.

Secara rata-rata, anggota keselamatan Mesir dituding menangkap tiga sampai orang setiap hari. Aksi itu biasanya dilakukan setelah pasukan bersenjata lengkap yang bernaung di bawah Badan Keamanan Nasional (NA) menyerbu rumah para suspek.
Ratusan orang tersebut dipercayai ditahan di kantor NSA yang terletak di dalam kompleks Kementerian Dalam Negeri Mesir di dekat Lapangan Lazoughly, Kairo.

Kanak-kanak 14 tahun
Salah satu kes yang disoroti Amnesti Internasional adalah yang menimpa kanak-kanak berusia 14 tahun, Mazen Mohamed Abdallah.
Mazen diambil dari rumahnya di Daerah Nasser City, Kairo, oleh sejumlah petugas NSA pada 30 September.

Kanak-kanak itu dituding sebagai anggota Ikwanul Muslimin dan berpartisipasi dalam aksi protes tak berizin.
Mazen mengaku dilecehkan secara seksual oleh petugas ketika dirinya membantah semua tuduhan.

Penyiasat juga diyakini menyetrum alat kelamin dan bahagian tubuh lain Mazen   serta mengancam akan menangkap kedua orangtuanya.
Mazen menarik pengakuannya ketika ditanyai pendakwa dan didakwa. Dia dibebaskan dari tahanan pada 31 Januari selagi menunggu persidangan.

Lebih dari 1,000 orang telah meninggal dan 40,000 lainnya diyakini dipenjara sejak Presiden Al-Sisi memimpin kudeta militer yang menggulingkan Mohammed Morsi, presiden pertama Mesir yang dipilih secara demokrasi pada 2013. 
Sumber:KOMPAS.com

1 comment:

  1. Saya sekeluarga mengucapkan banyak trima kasih kepada AKI MUPENG karena atas bantuannyalah saya bisa menang togel dan nomor gaib hasil ritual yang di berikan AKI MUPENG bener-bener dijamin tembus dan saat sekarang ini kehidupan saya sekeluarga sudah jauh lebih baik dari sebelumnya itu semua berkat bantuan AKI kini hutang-hutang saya sudah pada lunas semua dan sekarang saya sudah buka usaha sendiri. jika anda mau bukti bukan rekayasa silahkan hubungi/sms AKI MUPENG di 0852 9445 0976 atau KLIK DISINI insya allah angka beliau di jamin tembus dan beliau akan menbantu anda selama 3x putaran berturut-turut akan memenangkan angka togel dan ingat kesempatan tidak datang 2x,trima kasih.

    ReplyDelete