Thursday, November 15, 2018

Remaja bertarung Muay Thai untuk sara keluarga meninggal usai bertanding

 petarung-muay-thai-remaja-meninggal.jpg

Anucha Kochana petinju usia 13 tahun yang mati setelah KO di atas ring - facebook/ ប្រដាល់ នឹង បាល់ទាត់
    Remaja petarung Muay Thai, Anucha Kochana meninggal  usai ditinju KO diatas ring oleh lawannya, Nitikron Sonde pada Sabtu (10/11/2018).
Petarung Muay Thai yang baru berusia 13 tahun meninggal   akibat mengalami pendarahan otak.
Anucha Kochana sempat mendapatkan  rawatan di rumah sakit selama dua hari hingga akhirnya menghembuskan nafas terakhirnya, pada 12/11/2018 .

Beragam laporan menyebutkan, Anucha Kochana bukanlah orang baru di dunia tinju kanak-kanak.
Beliau telah bertarung dalam 170 laga sejak usia 8 tahun demi mengumpulkan wang untuk keluarganya.
Dikutip dari BBC, ternyata sang lawan, Nitikron Sonde menyesal dan sedih atas insiden berikut.
Ia tak pernah bermaksud mencabut nyawa Anucha Kochana dalam pertarungan itu.

"Saya tidak pernah menginginkan ini terjadi. Saya sedih, tetapi ketika di ring tinju, saya harus melakukan yang terbaik. Jika saya lemah, saya akan diserang," tulis Nitikron Sonde dikutip dari The Nation, akhbar berbahasa Inggeris di Thailand.

"Saya di atas pentas, saya harus menang dengan imbalan saya di atas pentas, saya harus melawannya," ucapnya.

Sebagai bentuk empati kepada lawannya, Sonde saat ini sedang berusaha menggalang dana untuk membantu meringankan keluarga Anucha.
Melalui akaun Facebook peribadi, Sonde berinisiatif melelong celana pendek yang dikenakannya dalam laga tersebut.
Sementara, dikutip dari Time.com, Anucha Kochana merupakan seorang anak yatim piatu.
Ia dibesarkan oleh pamannya dan berjuang untuk mengumpulkan wang demi membiayai sekolahnya sendiri.
Untuk itu, setiap wang hasil pertandingan Muay Thai ia menabung untuk biaya sekolah dan keperluan sehari-hari.

Diprotes
Paska insiden kematian Anucha Kochana, seruan untuk melarang anak-anak berpartisipasi dalam tinju Thai telah meningkat.

Remaja juru kempen kesejahteraan dan Yayasan Promosi Kesihatan Thailand resmi telah berusaha untuk menaikkan batas usia untuk petinju ke 12.
Sebuah RUU yang akan melihat melalui perubahan saat ini sebelum legislatif rubberstamp junta Thailand tetapi ditentang oleh komite pembentukan tinju.
Di Thailand, pertandingan Muay Thai anak boleh menghasilkan wang yang banyak.

Mereka yang masih berusia mulai dari 8 tahun terpaksa bertarung demi membantu keluarga mereka yang miskin.
Anucha dilarikan ke rumah sakit setelah jatuh dipukul KO oleh lawannya (facebook/ ??????? ??? ????????)
Menurut angka yang disusun oleh Otoriti Olahraga Thailand dan dikutip oleh BBC, ada lebih dari 10,000 petinju terdaftar di bawah usia 15 tahun di negara tersebut.
Mereka seharusnya mengenakan penutup kepala pelindung.
Tetapi dalam video pertarungan menunjukkan bahwa baik Anucha maupun lawannya tidak mengenakan pelindung apapun.

Seorang spesialis cedera anak di Rumah Sakit Ramathibodi Bangkok, dikutip oleh Post, mengatakan bahwa anak-anak muda lebih rentan terhadap cedera otak.
"Sebagai orang dewasa, kita memiliki tugas untuk melindungi mereka," kata Dr. Chatchai Im-arom.

TRIBUNNEWSBOGOR.COM

Dr Wan Azizah: Terima kasih KJ amal politik matang


TimbalanPerdana Menteri Dr Wan Azizah Wan Ismail menzahirkan ucapan terima kasih kepada wakil rakyat Umno, Khairy Jamaluddin kerana mempertahankan dirinya.

Ini selepas anggota parlimen Rembau itu mengkritik tajuk berita laporan Star Online mengenai perkahwinan kanak-kanak yang didakwanya tidak berlaku adil kepada Wan Azizah.
"Terima kasih atas budaya politik matang yang diamalkan dan juga highlight isu ini kepada public. 

"Saya tetap teguh dengan pendirian untuk mempertahankan masa depan kanak-kanak dalam isu child marriage ini, insy-Allah,” kata Wan Azizah yang juga menteri pembangunan wanita, keluarga dan masyarakat pada hantaran di Twitter.

Terdahulu, Khairy membuat ciapan Twitter menegur judul berita: “Malaysia to allow child marriages to go on, but tighter enforcement.”

Penguatkuasaan ketat sebelum pinda undang-undang
Bekas ketua pemudan Umno itu berkata tajuk berita itu tidak mencerminkan jawapan Wan Azizah terhadap soalannya di Dewan Rakyat pagi ini.
"Judul ini mengelirukan dan tidak adil kepada TPM yang menjawab soalan saya pagi ini di parlimen.

"Beliau jelas berkata Malaysia sedang bergerak untuk mengharamkan perkahwinan kanak-kanak. Sehinggalah undang-undang tersebut dapat dipinda, maka penguatkuasaan ketat peraturan sedia ada akan dilaksanakan," katanya.

Timbalan Menteri Pembangunan Wanita, Keluarga dan Masyarakat, Hannah Yeoh juga menyambut baik maklum balas Khairy, yang turut dikenali sebagai KJ itu.
"Terima kasih. Media Malaysia perlu lebih teliti dalam memahami isu-isu dan lebih beretika dalam melaporkan judul berita.

"Saya cukup kecewa. Rakyat Malaysia tolonglah membaca melangkaui tajuk berita," ciap beliau di Twitter
Malaysiakini

Wednesday, November 14, 2018

Dipicu kekecewaan, seorang ibu di Hong Kong sembur wajah guru anaknya dengan pestisida

Dipicu Kekecewaan, Seorang Ibu di Hong Kong Semprot Wajah Guru Anaknya dengan Pestisida
TribunnewsBogor.com/Mohamad Afkar Sarvika
Gambar hiasan
 HONG KONG - Seorang ibu di Hongkong dijatuhkan masa hukuman percubaan selama 18 bulan setelah dinyatakan bersalah kerana menyerang guru anaknya dengan cairan kimia pestisida.

Melansir dari SCMP, wanita yang dirahsiakan identitinya demi melindungi anaknya, dilaporkan setelah menyemburkan bahan kimia yang diketahui sejenis pestisida ke wajah seorang guru pada 3 September lalu.

Dia melakukan penyerangan tersebut kerana merasa tidak puas dengan kaedah pembelajaran di sekolah anaknya.
Atas perbuatannya, Mahkamah Kwun Tong menjatuhkan masa percubaan selama 18 bulan.

Sementara mangsa, yang merupakan guru bimbingan kedisiplinan, harus dikejarkan ke rumah sakit kerana mengalami iritasi pada matanya akibat terkena cairan kimia.
Pelaku mengaku bersalah atas tuduhan pemberian racun atau zat merosak dan berbahaya lainnya dengan tujuan mencederakan  yang diancam hukuman tiga tahun penjara.

Jaksa penuntut mengatakan serangan tersebut telah direncanakan dan mengungkapkan bahwa pelaku telah lama merasa tidak puas dengan kaedah pengajaran sekolah.
Sementara Hakim Bina Chainrai mengatakan, hal yang meringankan adalah pengakuan bersalah pelaku yang mencerminkan penyesalannya.

Hakim juga mencatat bahwa pelaku melakukan tindak pelanggaran tersebut kerana perhatian yang tulus terhadap puteranya.

"Dia mungkin melakukannya kerana sayangnya kepada puteranya, tetapi itu tetap bukan alasan untuk membenarkan tindakannya," kata hakim.
"Dan harus ditekankan bahwa seseorang tidak dapat menggunakan kaleng pestisida untuk menyembur orang lain kerana merasa tidak bahagia," tambahnya.

Hakim Chainrai akhirnya mengadopsi rekomendasi petugas untuk menempatkan pelaku dalam masa percubaan di bawah pengawasan selama 12 bulan dan meningkatkannya menjadi 18 bulan.

Pelaku juga diperintahkan untuk mendapat  rawatan psikologis dan psikiatri, menjalankan kerja sosial dan menghadiri kelompok serta program rehabilitasi selama periode percubaan tersebut

  Sumber

Rakaman mengerikan pembunuhan Khashoggi buat Intelijen Saudi terkejut

Rabu 14 November 2018 
https: img-o.okeinfo.net content 2018 11 14 18 1977591 rekaman-mengerikan-pembunuhan-khashoggi-buat-intelijen-saudi-terkejut-5gaLu6mbOy.jpg 
 Foto: AFP.
RIYADH – Presiden Turki< recep Tayyip Erdogan mengatakan, rakaman pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi membuat petugas intelijen Arab Saudi yang mendengarkannya terkejut. Erdogan mengatakan, petugas intelijen Saudi itu tidak percaya dengan kekejaman yang dilakukan terhadap Khashoggi. 

“Rakamannya benar-benar mengerikan. Memang ketika petugas intelijen Saudi mendengarkan rakaman, dia begitu terkejut dia berkata: "Orang ini pasti telah mengonsumsi heroin, hanya seseorang yang mengonsumsi heroin yang akan melakukan ini", “ kata Erdogan sebagaimana diwartakan Reuters, Rabu (14/11/2018).

Erdogan meyakini bahwa pembunuhan terhadap Khashoggi diperintahkan oleh pegawai tinggi Arab Saudi. Meski begitu, dia tidak yakin bahwa Putera Mahkota Mohammed bin Salman sebagai dalang dari pembunuhan tersebut.

Minggu ini Turki memperdengarkan rakaman kematian Khashoggi kepada jurnalis dan intelijen beberapa negara termasuk Kanada dan Arab Saudi. Berdasarkan laporan yang belum dapat disahkan, rakaman tersebut mengungkap bagaimana Khashoggi dibunuh di bangunan konsulat Arab Saudi di Istanbul pada 2 Oktober. 

Menurut Nazif Karaman, jurnalis yang mengetuai penyiasatan surat khabar Daily Sabah terkait kes Khashoggi, kolumnis Washington Post itu dicekik dengan kantong plastik sampai kehabisan nafas. Jasadnya kemudian dimutilasi dalam sebuah proses yang berlangsung selama sekira 15 minit. 

Mereka yang menyaksikan pembunuhan itu dilaporkan mendengarkan muzik untuk menutupi suara mengerikan dari Khashoggi. 

Pada Sabtu, Daily Sabah juga melaporkan bahwa forensik menemukan jejak-jejak asid di konsulat. Penemuan itu mendorong para penyiasat untuk menduga tubuh Khashoggi mungkin telah dilarutkan dalam asid sebelum dituangkan ke saluran pembuangan.
Okezone

Isu jualan tanah DBKL: SPRM tahan Tengku Adnan

 
   
Bekas Menteri Wilayah Persekutuan merangkap Ahli Parlimen Putrajaya, Datuk Seri Tengku Adnan Tengku Mansor ditahan oleh Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia (SPRM) hari ini.

Utusan Malaysia Online yang memetik sumber, melaporkan Tengku Adnan ditahan pada jam 3.15 petang selepas tiba untuk memberi keterangan kepada SPRM berhubung isu penjualan tanah milik Dewan Bandaraya Kuala Lumpur (DBKL).

“Tengku Adnan sudah sampai ke ibu pejabat SPRM, selepas tiba pada pukul 3.15 petang beliau terus ditahan,” katanya.
Tengku Adnan hari ini dipanggil bagi memberi keterangan berhubung siasatan kes penjualan tanah DBKL semasa beliau menjadi Menteri Wilayah Persekutuan.

Difahamkan, Tengku Adnan akan didakwa esok berhubung siasatan kes berkenaan termasuk 97 transaksi meragukan membabitkan penjualan tanah DBKL seluas lebih 273.27 hektar bernilai RM5.63 bilion.

Baru-baru ini, media melaporkan sebanyak 97 transaksi meragukan membabitkan penjualan tanah DBKL seluas 273.27 hektar bernilai RM5.63 bilion disiasat oleh pasukan khas Kementerian Wilayah Persekutuan dan SPRM sejak 31 Julai lalu.

Pada bulan lalu, Tengku Adnan mengakui SPRM telah memanggilnya lebih 12 kali berhubung isu penjualan tanah tersebut
Malaysiakini