Thursday, May 5, 2011

Anak kandung menghamili ibu

POLEWALI MANDAR — Kisah ini berlaku di sebuah dusun di Polewali Mandar, Sulawesi Barat. Seorang ibu dengan delapan anak kini mengandung tujuh bulan. Dikhabarkan, ayah dari bayi di dalam kandungannya itu adalah anak sulungnya sendiri. 

Suami wanita ini merantau ke Malaysia sudah lima tahun tanpa memberi nafkah kepada isterinya dan delapan anaknya. Mungkin inilah sebabnya siisteri gersang seks sehingga sanggup menjadikan anak kandung sendiri sebagai pemuas nafsunya.

Bermacam alasan diberikan Rani, 40 kepada jiran tetangga bagi menutup aib dirinya. Kononnya dia diperkosa oleh seorang pemuda desa. Katanya dia telah membunuh pemuda itu dan menanam mayatnya di tengah sawah.

Kerana bimbang ditangkap polis kerana membunuh, beliau mengubah pula cerita asalnya, dia membuat alasan baru. Kononnya dia diperkosa ketika bekerja sebagai buruh di Enrekang.

Rahsianya terbongkar apabila salah seorang dari anaknya memecah kebuntuan. Anaknya memberitahu jiran yang ibunya dan abang sulongnya sudah lama tidur sebilik.

Setelah soal siasat dan desakan dari orang desa, akhirnya Rani mengaku yang janin berumur tujuh bulan dalam kandungannya adalah perbuatan Emang, anak sulungnya.

Cerita ini disampaikan ketua kampong dusun setempat, Sulaeman, Rabu 28 April, katanya “Saya dan aparat desa lainnya pun bingung mencari solusinya. Ini bukan persoalan anak muda menghamili pacarnya, solusinya sederhana, tapi ini anak menghamili sang ibu,”

Emang yang bekerja sebagai buruh bangunan yang menyara hidup keluarga itu juga mengaku perbuatannya

Ketika komuniti desa sedang bermusyawarah mencari penyelesaian untuk pasangan tak resmi ini, tiba-tiba Rani dan Emang menghilang dari kampung halamannya. Rani menghilang Jumaat petang lalu, sedangkan Emang meninggalkan rumah dan adik-adiknya sejak Sabtu pagi.
Tujuh anak Rani yang rata-rata masih kecil kini tinggal bersama keluarga terdekat yang bersedia menumpangkannya.

Ketua kampung mengagak Rani dan Emang lari kerana bimbang mereka akan dihukum oleh warga desa yang malu dengan perbuatan terkutuk mereka.




2 comments:

  1. salam ziarah..ana dh linkkan blog tuan..

    ReplyDelete
  2. Terima kasih. Saya sangat menghargai.

    ReplyDelete